Sunday, 3 July 2011

Hati yang khusyuk...


Sujud sepenuh hati kepadaNYA


Bismillahirrahmanirrahim..
"Allahummakhtim alaina ya Allah bi husnil khatimah wala takhtim alina Ya Allah bisui'lkhatimah.."
"Ya Allah,aku bersyukur kerana harini KAU masih memberi peluang kepadaku untuk sujud kepadaMu..harini aku masih diberi peluang untuk merasai nikmat iman dan islam ini Ya ALLAH..Aku bersyukur kepadaMu YA ALLAH..YA RAZZAQ,YA RAHMAN YA RAHIM.."

Terimalah sebuah hadiah yang tiada duanya ini.Ini adalah kesempatan yang tiada pengganti kerana kita tidak tahu bilakah Allah akan menyeru kita untuk menghadap-Nya.
  
     Ketika Rasulullah s.a.w sedang duduk di masjid, seorang lelaki masuk dan mengucapkan salam lalu melakukan solat.Setelah selesai, dia pun menghampiri baginda namun baginda bersabda; " Tunaikanlah solatmu semula kerana engkau masih belum menunaikannya."

      Lelaki itu pun solat sekali lagi dan kembali kepada Rasulullah setelah solatnya selesai. Baginda bersabda lagi dengan kata-kata yang sama  dan lelaki itu mengulangi semula solatnya.Selepas itu beliau kembali kepada baginda.Namun baginda tetap bersabda; " Tunaikanlah solatmu semula kerana engkau masih belum menunaikannya".Akhirnya lelaki itu berkata ; "Demi Allah yang mengutusmudengan kebenaran, saya tidak dapat mengerjakan yang lebih baik dari ini.Ajarlah saya wahai Rasulullah!''

Baginda pun bersabda ; " Mulakanlah solatmu dengan takbir, lalu bacalah beberapa potong ayat AL-Quran yang mudah.Kemudian ruku'lah dengan betul dan muthmainnah(tenang),lalu i'tidal hingga engkau betul2 berdiri.Selepas itu bersujudlah dengan betul dan duduk hingga kamu betul-betul duduk dengan tenang. Kemudian sujudlah semula hingga kamu betul-betul sujud dengan tenang. Biasakan gerakan-gerakan ini dalam setiap (rakaat) solatmu !" ~ HADIS RIWAYAT  AL-BUKHARI~

Betapa tingginya kasih sayang dan nilai hadiah ini.Rasulullah mengajrkan cara csebenar mengerjakan solat..Solat dalam keadaan hati yang hanya ada Allah yang Esa,tanpa memikirkan urusan keduniaan..
Sujud yang mana hatinya masih lalai dan disbukkan oleh maksiat dan cintanya kepada dunia,penyebab kepada kehancuran! Ada yang menyangkakan sujudnya akan mendekatkannya kepada Allah,namun ianya menjadi binasa bila hatinya masih sibuk memikirkan keduniaan.

HATI ADALAH RAJA




              Jom Rawat Hati Kita..!!

  Amirul mukminin,Sayyidina Umar Al-Khattab pernah melihat seseorang yang sedang solat.Dia sedang duduk bertasyahud tapi dia juga sedang memainkan butiran biji tasbihnya.Maka Sayyidina Umar pun berkata ;" Kalaulah hati orang ini khusyuk maka anggota badannya pun akan khusyuk".

Cuba kita lihat diri kita,mampukah kita menjadi seperti orang diatas?,seluruh tubuh badannya khusyuk beribadah kepada Allah..Kadang-kadang hati dan fikiran kita mnerawang ketika kita menunaikan solat,sehinngalah kita selesai memberi salam,,barulah kita sedar bahawa kita sedang menunaikan solat!!!Astaghfirullahal azim..Ya Allah kau peliharalah Hati kami ini Ya Allah..

  Wahai Amirul Mukminin,engkau telah mengucapkan kata-kata ringkas penuh makna.Ya,jika raja jiwa ini khusyuk,pasti seluruh pasukannya juga akan ikut khusyuk.




Ya Allah,Kurniakanlah Kami hati yang khusyuk!
Allahumma Ajirna Minannar...
Ya Allah, Andai hari ini sujud terakhirku
KAU letakkanlah aku dalam golongan orang2 yang beriman..
Aminn YA Rabbal Alamin.
    
p/s : Jom Yuk...Rawat hati..

Friday, 20 May 2011

Sampaikanlah..

"Jom Tulis.."
Bismillahirrahmanirrahim 
Lama sudah saya biarkan blog ini bersarang..hampir menjadi gua, tak pun rumah lama yang ditinggalkan..Hampir setiap hari saya mendapat provokasi2 yang membina supaya saya mengupdate blog..Terima kasih ya pada yang telah menekan dan mencabar saya..terutama pemilik blog wisdom of harakiah..Orang yang sering memberi cabaran pada saya(jangan marah kak nanti kena jual)..Tak lupa juga pada blogger2 yang lain..
Hemm..terpanggil saya untuk menulis walaupun sekadar perkara yang ringkas,bila melihat blog  wisdom of harakiah yang semakin rancak dengan artikel2 yang menarik,saya makin tercabar,ditambah pula blog globalmuslimeen yang telah diberi nafas baru.. Hati  saya semakin resah,’’Eh bila aku nak update blog ni.”..hati saya berbisik..”tapi kajian tak habis lagi..ntah apalah yang aku kaji..”..teringat pada hadis nabi “ Sampaikanlah walau satu ayat”..Jadi harini saya menulis..
Apalah yang nak ditulis ni…dari tadi tak dapat idea… Nak tulis kajian tak habis lagi…
Teringat saya pada satu peristiwa…
Dalam perjalanan pulang kerumah daripada Darul Quran..Saya bersama abah berbual perihal pengajian saya selepas tamat pengajian di Darul Quran..
“ Kak yi,abah ghasa baik kak yi menulih,mula pada la ni..” bersahaja abah memberi pandangan
“Menulih!..Abah,kak yi mana gheti menulih..mengeja tau la..”..saya agak terkejut dengan pendapat yang abah berikan…tergelak saya masa tu..
“haha..kakyi2..Tak buat lagi dah mengalah,Untung tau menulis ni,mula pada sekarang, kakyi try la tulis apa2..Orang la ni semakin ramai yang minat membaca..Tambah2 bab ilmu agama ni..”..panjang hujah abah,mungkin nak meyakinkan saya.
“kak yi nak tulih pasai apa abah?..Takdak idea..orang nak tulih ni,kena banyak kemahiran abah..kak yi mana gheti bahasa2 puitis ni…”
“kak yi tulihlah benda2 yang kak yi mahir,ish..menulih ni bukan kena bahasa2 puitis sangat..bukan tulis novel ja kak yi..boleh aih..cuba try dulu”..Abah menambah ringkas..
“Insyaallah..haha”..Ringkas sahaja jawapanku..sambil tergelak..
*****************************************************************************
Kemudian aku terus berfikir tentang cadangan abah sehinggalah ke saat ini..
Bila difikir2kan betul juga pandangan abah tu..Menulis?..Tapi mampukah aku..?
Sebelum hendak melakukan sesuatu kita perlu tahu dahulu tentang sesuatu perkara itu.Perlu mengenali dan betul-betul memahami tentang perkara tersebut..Kalau tak hasilnya akan menjadi sia-sia..Macam itu jugak dengan bidang penulisan,hendak menulis sesuatu mestilah mengkaji dan mengetahui tentang sesuatu yang hendak ditulis itu..bimbang-bimbang apa yang ditulis hanyalah sekadar bahan bacaan yang sia-sia tidak memberi kesan kepada si pembaca..Tak gitu?ka salah?any objection?..
Sengaja ditimbulkan persoalan ini untuk semua fikirkan..Tapi kena ingat,tak kisahlah kita berada di cabang mana sekalipun samaada penulisan,penyiaran atau bidang pendidikan,menyampaikan dakwah itu wajib keatas umat islam,walaupun perkara yang hendak disampaikan itu hanya sepotong ayat,mengkaji sebelum memberi itu perlu(ini untuk penulisan),tetapi memberi walaupun hanya sedikit itu juga perlu(ini untuk dakwah)..Malahan wajib bagi kita yang mengetahui tentang tanggungjawab dakwah ini untuk menyampaikan.
P/S : kepada Wisdom of harakiah banyak sungguh yang saya pelajari dari kamu..nak berguru dengan anda boleh?..        

Sekadar coretan ringkas daripada saya..
Pemikir Ummah
21 May 2011
2:20 Pagi